Weekend, Pertandingan Vietnam-Indonesia, Vallen Bakal Nikah?


Baru saja di sini dengan lantang mengatakan “mulai besok aktif posting lagi”, eh dua hari kemudian malah menghilang lagi aja, ngehe yes? Maaf-_-

WB sih kayaknya nih. Soalnya dari kemaren saya berusaha nulis sesuatu, tapi kok pas edit nggak ngena-ngena di hati tuh yang ditulis, akhirnya edit-potong-ganti sana-sini sampe puyeng dan batal publish.

But today I guess I got the mood back, I can fight the WB😉

Apa yang akan saya sampaikan adalah seputar kegilaan akhir pekan kemaren.

1. Drama dipagi hari

Ceritanya 2 Desember malem pas Jumat malem saya tuh rasanya kangeeeeeen banget sama dia.

Pengen ketemu tapi bahkan sebelum saya mengungkapkan keinginan ketemu, dia udah ngeluh capek gitu. Ya nggak mungkin lah saya ngajakin dia ketemu kalo dia capek. Maksudnya dia teh kasian juga berangkat pagi pulang malem kerjanya. Terus yaudah saya tahan aja tuh rasa kangen tanpa diungkapkan.

Pampampampam dia sampe di rumah waktu itu sekitar jam delapan gitu. . .

Screenshoot 1 . .

Kalo nggak bisa ketemu ya saya pengennya seenggaknya ngomong lewat telepon ya gitu ya. . . #wahadaapadenganVallendriyangcuekdulu? #jangandiungkitlagiyanglagijatuhcintamahbeda

Tapi jangankan nelpon, dia malah lambat banget kalo balesin WA. Liat aja sendiri time-gap percakapan kita!😤

Bete? Iya!

Terus tetiba percakapan kami jadi begini. . .

Screenshoot 2

Konyol sih kalau dibaca lagi sekarang. *tepok jidat*

Tapi begitulah saya emang buete banget gegara dikalahkan oleh GAME dan kemudian nggak mau ‘dimainin’ gegara lagi M😂 #pengenbangetdimainin

Dan nggak cukup kesel waktu malamnya, sampe pagi-pagi pun saya masiiih aja berulah.

Screenshoot 3

Itu tuh kan di screenshoot 2 bisa kelihatan tuh saya balesnya jam tigaan pas kebangun bentar, terus dia bales jam limaan.

Nah setelah itu saya bales lagi dan ga dibales. Makin kesel dong! Terus saya tanya “Kamu ngapain bangun jam 5?” maksud tersiratnya “Kamu ngapain bangun jam 5? Lalu setelah bangun kamu kemana kok ngilang lagi? Kamu ngabaikan aku lagi?” gitu… Terus ya dibaleslah kayak yang terlihat di screenshoot 3. Dan liat balesan dia! Kalo kalian baca kalimat dia itu, nadanya gimana? Kayak ngebentak nggak sih?

Habis itu akhirnya saya memutuskan untuk menghilangkan stress dengan bersenang-senang bersama anak blogor yang ceritanya ada acara icip-icip baso dan bakmi di Kebun Raya.

Tapi lihat apa yang terjadi. . .

Screenshoot 4

Pindah posisi gilaaaaa. . . Apaan coba. . .😓

Fine sih, bukannya saya nggak suka Kollout, tempatnya cool (ntar bakal di review kalo ada waktu), tapi masalahnya cuman satu, lokasi.

Kollout bukanlah tempat yang bisa dibilang tetangga Dramaga.

Er, bukannya Kebun Raya ada di sekitar Dramaga juga sih. Sama aja jauh tapi jauhnya Kebun Raya masih bisa saya toleransi gegara transportasi publik (a.k.a Angkot) mudah untuk ke sana.

Lha ke Kollout? Er, ga tau juga kayaknya ada cuman nggak familiar sama saya. Saya teh setiap ke sana ya pasti nebeng kendaraan pribadi entah punya temen atau pacar (ceile yang udah berani pacaran^^)

Bisa sih naik grab car (sebisa mungkin menghindari kendaraan roda dua apalagi jauh, masih takut naik motor), but ya itu lagi duit gede lagi (pp 80-an rebu). . . dan akhirnya saya memutuskan untuk “bete dan nggak usah kemana-mana”.

Dan kalo saya bete bisa di tebak dong lari nya kemana tuh rasa bete😂

Screenshoot 5

Membabi buta saya ngomel tentang semuanya ke ARL. . . dan seperti yang bisa dilihat dari screenshoot 5, dia begitu nanggepinnya. . .

Saya jadi makin bete dan lebih mendrama (lagi)? Iya!😂

Pokoknya singkat cerita kami ngobrol gitu. . . dan ujung-ujungnya. . .

Screenshoot 6

Iya seperti yang bisa dilihat dari screenshoot 6, kami berbaikan lagi. Setelah sebelumnya saya cerita panjang lebar tentang masalah betenya saya dll (pokoknya saya juga ada dimarahin mamah pas pagi-pagi 😅)

Itu tentang berubah itu ya, itu ceritanya kan dari dulu-dulu saya teh ONS and Fuck Buddy dll doang kan pokoknya yang begitu-begitu (negatif lah) bahkan pas ketemu dia pun saya niatnya ONS kan ya. . . nah yang begitu-begitu, dengan niat sekuat-kuatnya dan hati setulus-tulusnya, saya akan mencoba merubah sistem kacau itu.

Iya. Makanya sekarang udah pacaran sama dia dan fokus berdua menjalani yang terbaik dengan tujuan akhir pernikahan.

What? Ya! We want to marry someday (tahun depan bakal jadi tahun penentuan kapan dan bagaimana nya). doakan saja😍

Kembali ke cerita, setelah berdamai, dia ngajakin saya buat jenguk sepupu dia yang lagi sakit sekalian nongkrong gitu bedua. . .

2. Keterlambatan fatal seorang Vallendri

Screenshoot 7

Uhuh bisa dilihat dari screenshoot 6, kalau pengen berangkat, jam dua udah kudu siap tok.

Lha waktu itu udah hampir jam satu. Mau ketemu orang baru (sepupunya). Mager, M (nggak bakal bisa ngapa-ngapain juga bedua). Besar keinginan untuk nggak ikut. Besar keinginan untuk mengendap di kasur sampe berbusa😅

But then, hari ini kami nggak bakal bisa ketemu, dan weekday ketemu teh bentaran doang dan kasian dia capek kalo weekday (kalo kami ketemu weekday bisanya dia teh sampe rumah abis nganterin saya ke kosan tuh jam 12 lebih dan dia besok paginya jam empat harus bangun kerja).

Dan mislanya ketemu kan nggak mesti harus bisa ngapa-ngapain secara seksual kan ya. . . kan kami udah janji ngurangin juga hal itu. . . (Read: aktifitas seksual). Mengikuti nasehat papah angkatnya demi kebaikan ke depannya walaupun ya sampe sekarang ya masih aja juga ga bisa nahan diri.
Yaudahlah. . . akhirnya saya memutuskan untuk ikut. Tapi saya baru memutuskan ikut itu jam dua tepat. Ha ha ha ha. . . tepat di jam yang seharusnya kami sudah berangkat.😂

Kampret? Iya!😨

But then dia mengatakan akan menunggu. Dia bilang saya siap-siap saja dan langsung berangkat naik gojek (dari Dramaga macet cuy! Kalo dia musti jemput dulu bakal bikin 2x lebih lama makanya kami selalu memilih kertemu di Yogya/Teras Yasmin kalo ketemu naik mobil teh kalo naik motor bakal dijemput ke kosan. Pulangnya doang selalu dianterin.)

Thanks to kemacetan Bogor, naik grabbike pun saya telat lebih dari setengah jam!😫

Him? Its not really matter. Dia adalah tipe cowok yang “lama banget sih”, tapi kemudian merangkul, mengelus punggung, dan mencium dahi saya sambil dengan suara lembut bilang “its ok, its not your fault, love you” sambil nyetir (jangan ditiru ya para pengendara sekalian!).

Yang jadi masalah adalah om dan tantenya🤖

Yep! Iya benar sekali! Kami yang seharusnya sudah sampai di rumah om nya dan berangkat ke RS jam 3.30 pm but then baru faktanya malah baru berangkat dari depan Yogya jam 3.43 pm.

Dan mau tau rumah om nya dimana? Karadenan Asri yang di deket Cibinong sono yang jauhnya super dari posisi kami, yang jalannya lewat jalan ke Stadion Pakansari, yang pasti super macet mengingat ada event besar dan bahkan dihadiri Pak Jokowi.

Great job Vall, kamu berhasil membuat dua orang tua dower menunggu.😲

3. Ngeri nya jadi cewek

Syukur terimakasih atas anugerah kesabaran yang diberikan bagi ARL sekeluarga (udah telat banget kami, om dan tantenya masih aja senyum ke kami dan bilang ga apa-apa). #tetapsajasayamasihmerasabersalah

Setelah melalui kemacetan dan perjalanan panjang (yang nggak kerasa karena candaan diantara kami), sampailah kami ke RS Bogor Medical Center tempat Mbak nya di rawat.

Ah, entah sampai kapan RS akan menjadi tempat yang saya takuti😑. Pas kemarin itu pertama masuk aja ya, rasanya udah merinding gimanaaa gitu. ha ha Untung si tantenya selalu megangin tangan saya.

Well sebenernya asal nggak tok jalan sendirian aja sih, nggak usah sampe pegangan tangan juga saya fine. Tapi tantenya suka megang tangan orang kalo lagi jalan kayaknya. Pas keluar RS dan pas keluar mobil makan juga saya dipegangin mulu. (Apa takut saya kabur ya?😂)

Singkat cerita kamipun langsung menuju lantai tiga dimana Mbak nya dirawat.

Er, nyaman sih buat jenguk soalnya ruang kelas satu BMC itu cuman dua ranjang dan kebetulan yang ranjang sebelah lagi kosong waktu itu. Jadi ya kita nggak berisik pas ngobrol dll nggak ada kegganggu.

Mbak itu ceritanya pas abis pipis tuh tetiba aja sakiiiiiiiiit banget perutnya. Katanya itu kayak sakit M tapi lebih super lagi sampe-sampe dia gemeteran nahan sakit pas nunggu suaminya pulang.

Beberapa jam begitu (suaminya pulang kerja malam juga sama kayak ARL), tetiba keluar darah.

Er, darah yang keiteman pekat pokoknya keluar. Bingung dong ada apa. Orang M juga darahnya bukan yang begitu.

Puji Tuhan nggak lama kemudian suaminya dateng dan mereka langsung cuz ke RS.

Apa coba! Ternyata Mbak nya hamil, tapi nggak kayak yang seharusnya.

Kan ceritanya kalo hamil teh di dalem perut kita tuh akan terbentuk kantong gitu buat si dede bayi nya. Nah dede bayi Mbak nya nggak punya kantong itu. Dan katanya kandungannya juga lemah banget makanya sampe bedarah begitu. Kudu bed rest bahkan buat pipis aja pake popok.

Eh… kenapa saya bilang jadi cewek itu ngeri? Soalnya kata si Mbak nya cerita, Mbak nya teh emang menderita banget kalo udah urusan hamil. Anaknya yang pertama kemaren juga begitu. Dan dia juga cerita kalo yang di sebelah dia itu kemaren (ranjang sebelah sebelum pulang), kalo muntah-muntah teh sampe keluar cairan lambungnya.

Ngeri siah! Mana ARL teh pengen anak. Dan kayanya nggak pengen anak adopsi. Saya tau gitu soalnya pernah dia bilang tentang khayalan “bawa anak jalan-jalan” dan anak yang dia deskripsikan itu anak dengan rambut dia, mata dan telinga saya, dahi dan hidung dia, tapi struktur wajah dan senyum saya.

Lha mana mungkin anak adopsi bisa begitu! Kemungkinannya sulit. Ya kudu anak kandung kami lah!😅

Tapi kok semakin kesini, bayangan tentang hamil dan begitu-begitu kok makin serem ya? Soalnya sepupu saya juga baru-baru ini ngelahirin tuh hampir kehilangan nyawa coba! Dia teh tekanan darah tinggi ampe bengkak nggak muat pintu, terus kudu normal nggak boleh operasi gegara penyakitnya itu, tapi dianya nggak kuat ngedorong si bayi dan akhirnya di bedah lewat bawah dan nggak boleh pake anestesi coba buat nyelametin dia dan bayinya! Gila nggak?

Makanya ngeri!😨

4. Silly jealousy

Oke oke daripada terus ngomongin hal serem yang bikin trauma, mending balik ke kegilaan saya aja deh. Iya nggak?😁

Saat cewek dan cowok cemburu by quotesgram

Pulang dari BMC kami berempat makan dulu, soalnya ARL kelaperan banget (saya juga udah kelaperan sih udah jam tujuhan lewat).

Geh, seperti biasa lagi kami teh kalo maan suka muter-muter dulu nyari tempat yang dipengenin dan ga jadi-jadi. Ha ha ha ha

Saya nggak perlu ceritain detail makannya ya, soalnya bakal kepanjangan nanti. Pokoknya intinya makan dan kemudian balik lagi nganterin om sama tantenya.

Nah di jalan pas nganterin tetua, kami nonton bola lewat HP nya. .   rencananya sih ke stadion pas awal cuman ya begitulah rencana kita tuh begitu susah ngikutin jalur ha ha ha ha

Sampe nabrak-nabrak polisi tidur dengan kasar gegara matanya sibuk sama bola sambil nyetir. . .

Dan sesampainya kami di rumah om nya, kami masuk aja nebeng nonton dulu gitu. Saya juga numpang cuci kaki pipis dan berbagaimacem termasuk ganti pembalut.

Untuk pertama kalinya saya merasa sangat seru menonton pertandingan bola!😂 Biasanya teh ngantuk males begimanaaaa gitu sekalipun piala dunia dan nonton bareng dan orang-orang berisik minta ampun. Cuman kemaren yang rasanya kek masuk banget ke permainan sampe-sampe emosi dan perasaan ikut ke dalem. Sampe yang geregetan sendiri segala macem. Semalem, pas Vietnam lawan Indonesia.

Ehm yeah Im having so much fun during the game. Ternyata nonton bola lumayan seru terlebih bareng yang tersayang😍

Nah selesai game mereka keluar pengen ngevape. Dan berhubung nggak enak di dalem rumah sendiri, saya juga ikut keluar.

Pas sampe di luar ternyata di handphonenya ada panggilan tak terjawab. Dan itu dari seorang cewek. Jelas cewek soalnya foto nya jilbaban.

Biasa aja sih sebenernya cewek juga, ASALKAN suaranya nggak semanja dan secentil cewek yang nelpon ARL kemaren itu.

I mean God, sayang banget nggak ada rekaman suara cewek itu kemaren. Pokoknya bisa dijadikan sebagai “cewek tercentil urutan satu versi on the spot deh kalau kata saya mah”

Saya pun langsung pasang muka bete dan pamit nonton TV ke dalem. Dan ugh. . . om nya buruan nyusul dong bilang kalo itu adalah (sebut saja namanya) Mawar ponakan jauh nya om nya yang daru Samarinda dan lagi kuliah di Bogor.

Ha ha ha ha! Nggak mempan penjelasan kalo saya lagi bete mah om😂

Iya iya doang dibilangin padahal sesegukan di depan TV ujung-ujungnya.😝

Nah selang beberapa menit kemudian ARL masuk ke rumah nyamperin. Dan akhirnya kami pulang. Dia awalnya pengen ngajakin nongkrong sih. he he Tapi sayanya diem aja ditanya diapa juga diem aja cemberut asem gitu sambil bilang “Nggak kenapa-kenapa kok.” ha ha ha ha Padahal kenapa-kenapa banget😅

Nah usut punya usut tadi pas telponan sama om nya pas saya minta maaf gegara saya pulangnya begitu sambil masem gitu, om nya bilang kalo Mawar emang suka sama ARL, cuman ARL nya enggak. . gitu. . . dijelasin tentang kalo emang ARL tuh cuman pernah bawa pulang dua orang cewek sejauh ini, dan salah satunya ya saya.

Dan iya juga sih kalo di pikir sekarang, kalo dia mau selingkuh ngapain ngobrolnya depan saya. Pasti bisik-bisik di belakang lah😂

Ah pokoknya jealous yang sangat aneh dan tidak berdasar itu mah.😪

Eh lama lho saya membisu nggak mau ngobrol nggak mau ngapa-ngapa pokoknya sekalipun dia kelitikin, sekalipun dia ngelucu selucu-lucunya, sekalipun dia nyanyi romantis yang kalo lagi biasa bakal bikin saya tersipu, waktu itu mah nggak ngaruh. Waktu itu saya benar-benar super bisu😁

5. Cinta itu seperti air

Nah baru saya ketawa tuh pas udah di lampu merah jalan baru. Dia tahu saya paling sensitif tentang melanggar lalu lintas, itu sengaja dia terobos lampu merah pas lagi  padet kayak orang aneh supaya bikin aku ngomong. Kampret kan?😧 But well sekalipun tindakan itu gila dan berbahaya, tapi kami akhirnya ngomong lagi. Dia ketawa doang coba pas saya omelin!

Yeah, cinta tuh seperti air lho. Seberapapun dibelah dipotong diapakan, pasti ujung-ujungnya menyatu lagi😄

Semakin hari rasanya kok semakin cinta ya. . . .😁

Oh kisah cinta saya yang pertama. . .

Ya, cinta saya yang pertama ARL teh. Nggak pernah saya ngerasain yang begini sebelumnya. Beda banget lho sama feel waktu ketemu whoever yang sebelumnya.

Doain semoga bahagia langgeng sampe kakek nenek ya😉

Love you guys. . . .

Peluk erat dari yang lagi bahagia. . . ARL&Vallendri

Advertisements

22 thoughts on “Weekend, Pertandingan Vietnam-Indonesia, Vallen Bakal Nikah?

  1. Gatau mau ngomong apa…
    Hahaha
    Aku jg gasuka (banget) sama bola sih, tp heran aja kalo mas nonton kok aku bisa bisanya nemenin dan ikut seru sendiri -____-
    Bawaan cinta kali ya 😂😂😂
    Bagus deh kalo sistem kehidupanmu jd lebih baik val. Aku mendukung hihihi 😁

    Like

  2. Emang yang bikin kesel kalo ngechat itu nggak bisa nunjukin nada bicaranya -_-
    Jadi sering disalahartiin dan nunggu gengsi reda dulu baru mau minta maaf. Btw bagian awal tulisan ini mengandung banyak kata vagina ya

    Liked by 1 person

    1. Makanya Del. Persis ARL tuh nggak bisa nunjukin ekspresi. Apa coba emot ga ada, tanda baca ga ada. . . Ha ha #tardehdirundingkanmasalahitu

      Emang sering disalah artikan dan minta maafnya emang susah dan lama.

      Dan well, *mengangkat bahu* saya harap para pembaca sudah cukup umur semua sih. Ha ha dan anyway, semua orang harusnya familiar dan nyaman-nyaman saja sama vagina. Sebagian besar yang baca blog ini saya yakin adalah para pemilik vagina.

      But anyway apakah sebaiknya saya sensor atau ganti kata lain ya? *toleh kiri kanan* He he he he

      Liked by 1 person

      1. *Nyaman-nyaman saja sama vagina* 😄😄😄

        Eh.. kayaknya masih dalam batasan nggak apa-apa deh. Kebanyakan yang baca juga sudah tau gaya tulisanmu. Jangan terlalu banyak sensor aja kayak KPI sekarang -____-

        Liked by 1 person

What you think guys?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s