Kisahku dan ARL》》 Part 5

Ok ini aneh guys. . . aneh banget kok waktu galau kemaren saya ingat sekali segala macem detail yang pernah kami lakuin. Lha pas sekarang kami baik-baik aja dan saya sedang sangat berbahagia, semuanya kok pada samar? #answerme

Tapi no, saya tidak menyerah untuk menulis kisah ini. Soalnya pas nanti suatu saat (mungkin 50 tahun dari sekarang) ada yang “Nek, Kakek sama Nenek dulu pas pertama ketemunya dimana? Terus pas propose Kakek berlutut apa berdiri?” kalau sudah ada serial lengkap begini kan saya tinggal bilang “Buka pursuingmybule.com lalu cari segmen Kisahku Dan ARL dan baca semua detailnya di sana. Nenek udah tulisin semuanya demi kalian. . .” and all done!^^

Penghematan waktu. . . penghematan tenaga. . . 😉

Anyway, balik lagi ke serial kita, di episode sebelumnya sudah sampai pada kami yang mengelayat tante dia terus ujung-ujungnya berantem di toko buah segar kan?

Nah malam itu kami emang bertengkar untuk yang pertama kali dan sumpah saya nangis-nangis parah, dia ngomel-ngomel banyak, baikan, lalu berantem lagu gegara saya nggak text dia pas sudah sampe kamar.

Nah besoknya dia nggak ada bilang good morning gitu guys. . padahal ARL teh bisa lupa makan, bisa lupa minum, bisa lupa ngambil duit, tapi nggak bakal bisa lupa ngehubungin saya setiap pagi.

Lha pas dia nggak ada ngehubungin itu artinya apa?

Emang sih kami lagi marahan, tapi nggak bener lho gegara itu aja sampe nggak saling sapa selamat pagi padahal udah kebiasaan.

Ngamuk dong saya! Ah sayang nggak ada screenshoot, dan percakapan kami yang lama-lama udah saya apus pas berantem kemaren.

Dan ARL ngalah sambil sebenarnya berkutat menjelaskan tentang seberapa pentingnya komunikasi dan menunjukkan bagaimana rasanya nggak dihubungi (yang saya rasakan pagi itu). Kemudian dia juga menenangkan saya dengan janji ketemu malamnya buat bahas lebih jelas gimana nanti seharusnya masalah komunikasi diantara kami.

Itu hari Kamis ya, soalnya episode empat itu kejadiannya hari Rabu dan ini satu hari setelah episode empat. Which is hari kerja so kami ketemu itu malem jam delapanan di stasiun.

Jalan dari stasiun, kami baik-baik aja, dia ngeledekin saya yang nangis semalem, dia yang becanda renyah ribet dan mau bolak-balik demi nyari tempat nongkrong yang saya pengenin, yah masih ARL yang biasa lah.

Sampai kita teh di Death By Chocolate. Mesen bla bla bla lupa nama nya yang ada pasti soda gembira gitu tapi warna biru dan ada bola mata dari lengkeng plus anggur, terus coklat cake yang kayak kuburan gitu, terus spageti panggang (rasanya sih kayak di panggang seingat saya), terus apa ya ada jimat cokelat juga pokoknya. . . lupa. . .

Cake Cokelat Kuburan ala Death by Chocolate
Spageti Panggang ala Death by Chocolate
20160901_200124
Es Bola Mata Ala Death by Chocholate

Its all good sampe di suatu ketika dia mengungkit (eh bukannya itu emang tujuan ketemu ya?) masalah komunikasi diantara kami.

Dia paling nggak bisa yang namanya memulai diskusi dengan baik! ARL teh langsung ngekonfrontasi gitu. Saya ingat banget dia bilang “Kalo kamu emang males komunikasi sama aku, aku juga nggak usah aja komunikasi sama kamu.”

Lha terus kalo sama-sama nggak komunikasi jadinya apa?

Dan saat ARL orangnya begitu, saya juga nggak kalah parah. Saya adalah tipe dengan ego tinggi yang langsung bilang “Yaudah.”

Apa nggak jadi tuh konflik nya?

Deng deng deng deng. . .kami berdebat debat debat sampai suatu titik saya bilang “Yaudah kita sekalian aja nggak usah komunikasi selamanya alias say goodbye to each other kalo emang dia pengen berubah (menjadi jarang kontek saya)”

Kami balik dengan masalah yang belum terselesaikan waktu itu.

ARL tidur di laantai (kami lesehan waktu itu) setelah saya diam beberapa lama. Gaya saya teh diam lho kalo berantem. Diam ditanya apa diam, digimanakan juga diam.

Fixed good bye. . .😢

Sepanjang jalan saya cuman nangis diam-diam dan ARL cuman nyoba nyapa dua apa tiga kali dan setelah itu nyerah dan diam juga sambil sesekali ngomel. . .

Sampe depan kosan saya turun juga nggak ada pake kiss nggak ada pake apaan pamit but langsung aja turun sambil nangis. . .

Eh ada yang lucu lho^^, saya kayak di film-film pas keluar mobil masuk ke jalan masuk kosan langsung duduk di tanah dan nangis kenceng-kenceng, eh ada dua cowok yang nyamperin. #malubanget

Saya duduk maybe setengah-jam-an. . . dan kemudian baru kuat bediri balik meski masih sambil nangis.

Eh eta teh bawa cake langsung ke kamar temen saya Annisa buat ngasih cake dan ngadu. But you know what? Annisa nyalahin saya! I am the bad guy here!-_-

Lalu nggak nyampe lama saya akhirnya nggak tahan dan balik ke kamar saya.

Tau nggak sih pas nyampe kamar buka HP ada apa?

Iya! ARL kirim pesan lewat whatsapp mengenai banyak hal pokoknya intinya dia curahin uneg-uneg dia kenapa dia marah dan kenapa dia risih kalo saya bales WA terlalu cuek dan nggak pernah kirim pesan duluan.

Sayang nggak ada screenshoot nya, adanya ini doang satu dulu saya screenshoot random.

Saya naaaaaaaaangis banget soalnya mikir itu adalah saat terakhir kami.

But guess what saya lupa detailnya pokoknya ARL telpon dan kita nangis bareng dan kita berdamai. Suddenly!😅

Er, nggak sepenuhnya berdamai sih, masih begitu, damai bersyarat dan ternyata sampai saat ini saya masih sering ngulangin hal salah yang dia minta rubah waktu itu (bales singkat). . . tapi puji Tuhan dia masih (dan malah semakin) erat genggam tangan saya.

Iya! Segitu ribet dan muter-muternya urusan itu sampe-sampe kami berdua sama-sama susah ngomong gegara penuh ingus gegara sambil nangis. Bego nggak sih? I know! But thats us!😁

Advertisements

14 thoughts on “Kisahku dan ARL》》 Part 5

  1. Wkwk… Sama2 sensian ya

    Temanya komunikasi lagi ya. Bagus tuh semua uneg2 disembur semua. Jadi nggak ada yang mendem gitu, ntar malah jadi kentut

    Btw kok kalian sering banget jalan keluar yah 😂

    Liked by 1 person

    1. Iya sama2 sensian. . . But amazingly sama2 cepet adem juga.

      Dan iyah. . . Uneg2 keluar semua, start over ceritanya buat better future.

      And well, kami sih regularnya keluar teh sekali seminggu (weekend Sabtu-Minggu, sesekali Jumat) Tapi kalo ada masalah mendesak or kangen banget or gimana ya kita ketemu weekday. Cuman ya itu dia kasian dia kalo weekday. Kalo aku kan emang gabut, tapi kalo dia kan capek. Gitu. . He he

      Liked by 1 person

      1. Berulang kali kalo yang kayak dia block aku atau aku block dia tapi masih “I love you, i will miss you” dan tetiba balik lagi aja 30 menit kemudian atau maks sehari . . But baru sekali yang bener-bener niat misah. . . Dan nggak kontek 2 minggu but still start over abis itu😂 #janganditiruabstrak

        Like

  2. Hihihi…
    aq mgkn pernah kya gt pas diposisi seumuran km Val.
    Normal dan wajar kekanak-kanakan gitu. Aq juga duluuu pernah kok brantem di jalan, sok-sokan minta diturunin saat itu juga, nangis-nangis ga jelas.
    Salutnya dg ARL krn dia sabar ngadepin km Val.
    Karena mgkn dia paham dg cwe seusia kamu yg masih suka labil sm ngambek ga jelas 😀
    kurang-kurangin ngambeknya ya Val. cuma itu saran dari aq hehehe.

    Liked by 1 person

    1. Pernah juga Syer aku berantem nangis sambil bilang “turunin aku di sini” sambil ngedrama dan pas udah baikan dia ngeledekin itu sampe beberapa minggu coba. . . *rolling eyes* makanya nggak mau lagi pake ngomong sekarang turun aja langsung. . . Hi hi

      Puji Tuhan masih sabar kalo nggak ya, , , aku udah jomblo😂

      But well, aku juga lagi berjuang banget supaya nggak ngambek. Berusaha kalo masalah kecil udah perlakukan aja kayak debu, tinggak di kibas nggak usah di ribetin. . . Thanks Syer sarannya. . .😉

      Like

    1. Ha ha ha ha. . . Iya Kez. . Saya juga nggak bisa ngebayangin gimana geli nya saya pas baca cerita ini sepuluh tahun dari sekarang 😂

      Dia lahir April 1987 so its make him 29 now. . . Lumayan jauh sih beda kami *tepok jidat*

      Like

      1. winona571

        Owh… iyalah.. sudah dewasa kalau 29. Pantesan mau ngalah. 😀
        Tapi entah kenapa, dulu aku nggak mau kalau jaraknya jauh2, penginnya setahun 2 tahun aja bedanya. Padahal katanya cewek lbh dewasa secara emosional dari cowok. Makanya idealnya beda usia 3 tahun atau lebih. Katanya loh…
        Errr… kayaknya bener sih, kali ini aku sama orang bedanya 6 tahun lbh tua. Ya terasa juga kalau lbh dewasa. 🙂

        (Umur 29 mah masih muda…. lha SVR umur 39 tahun, sudah Om – om beneran… 😛 )

        Liked by 1 person

      2. Ha ha ha ha. . . Iya kali ya. . . Walaupun nggak selalu ngalah tapi dia nggak pernah nyari kesalahan yang drama atau gimana kayak yang biasa aku temui. . Pokoknya emang lebih damai sih

        Dan bedanya sama aku, aku malah cuman dua kali sampe beneran jadian sama cowok sepantaran (pacar pertama, sama pacar semester 1 yg aku ceritain berantem gegara aku ngomong aku-kamu sama temenku dan dia jealous) selalu gagal sebelum memulai. Lari ke bule, eh bule rerata iew (yang ketemu aku) kalo usianya kurang dari 30.

        Aku sih fine2 aja usianya late 20s/early 30s asal muka nya nggak gitu-gitu amat.

        Kan SVR good looking dan kokoh juga kan build nya. . . Selow lah usia Om-om juga😂

        Like

      3. winona571

        Bisa jadi karena usia… Kalau usia 30 ke atas atau hampir 30 itu, biasanya sudah nyadar kalau terlalu baper rugi sendiri. Wkwkwk…. Hal buruk yang dibayangkan itu biasanya cuma perasaan doang.

        Hahaha.. iya SVR cakep, terlihat lbh muda dari usianya. Badan juga nggak gembrot, kepala juga nggak botak, masih kayak pemuda. 🙂

        Like

      4. Iya. . . Udah terlalu banyak pengalaman baper di masa lalu paling ya. . . Dia juga suka bilang “Hilangin tuh perasaan buruk, jangan kebanyakan imajinasi aneh.”

        Makanya. . . Maksudnya bodo lah tua juga yang penting masih bisa dibawa kondangan😁

        Like

What you think guys?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s