Sate Taichan Bang Komeng Bogor Yang Super Ulalaaaaaa

Semua foto saat digrid

Akhirnya impian kecil nan sederhana saya untuk memakan sate taichan tercapai juga.

Kemaren minggu setelah balik abis ketemuan sama ARL, saya langsung jalan lagi sama Sarah, dan itu untuk membeli sate taichan.

Ceritanya kan pas Sabtu malemya, sepulang saya dan ARL dari Foresthree (entar saya tulis juga), kita ada ngeliat orang lagi bakar-bakar sate dengan latar tulisan “Sate Taichan”.

Heboh dong saya! Disamping karena langsung buka kaca dan aroma sate nya tercium, warna spanduk yang bertulisan “Sate Taichan” itu merah enak dan gambar sate yang di sana juga enak banget. . .

Tapi waktu itu kita nggak mungkin mampir buat makan sate lagi.  Perut Incezz dan Sesebabang udah penuh dewa. Pizza dari Foresthree aja nggak abis dan take away buat pak satpam.

Alhasil waktu itu kami (saya khususnya) harus rela hanya dengan menelan iler saja.

Jauh kedalam relung pikiran saya yang pelupa, saya berkata “Catet! Awas lu kalo lupa tempatnya!!! Besok kita kesini.”

Begitulah, besoknya saat kami bersiap hendak check out, saya sudah mengirim pesan ke Sarah yang isinya “Mau makan sate taichan ga lu?” dan tanpa basa-basi dia langsung jawab “Dimana?”

Singkat cerita setelah drama hujan dan pacarnya mau dateng bla bla bla, kami akhirnya berkendara menuju ke tempat tujuan dewa.

Its kind of silly soalnya itu kita naik motor, saya yang nyetir, dan saya sudah lupa kapan terakhir kalinya melakukan itu. SIM sih idup, cuman ya ga pernah di pake gegara emang saya nggak terlalu bisa bawa motor. Sarah apalagi.

Hanya dengan modal nekad dan pelan-pelan, kami kemudian berangkat. Konstaaaaaan jalan 30kph sampe ke tujuan. Wkwkwkwk

Nah kan rumah si Sarah, garis start kami ini kan di Sindang Barang, jadi kalo misalnya mau deket ke Pandu Raya ya kudu lewat Air Mancur, which is dimana sate taichan yang saya bicarakan ini berada.

Berangkat itu kita ngeuh banget ada sate taichan di jalan yang tentu aja lebih deket. Tapi berhubung niat asli mau ke Pandu Raya, yaudah akhirnya kami abaikan saja.

Tapi pas uda muter Pandu Raya, kagak ada doooong. Ada sih, cuman buka malem doang. Lha kami kan siang, jam duaan kalo nggak salah. Alhasil, putar balik adalah pilihan cerdas.

Dengan hati deg-deg-an (takut tutup juga, dan hanya sekadar nonghol spanduk), saya dan Sarah putar balik dan Puji Tuhan, , ,

Sate Taichan Bang Komeng sudah buka!

Sangat mudah untuk ditemukan. Pokoknya kalo misalnya dari arah Air Mancur ke Jambu Dua, yang harus diingat adalah Sate Taichan Bang Komeng itu sebelah kiri as soon as keluar dari jalan searah dan memasuki jalan dua arah.

Ngerti nggak? Wkwkwkwk.

Iya yang belokan sebelum jembatan itu, iya.

Belokan atau pertiggaan atau apapun itu yang saya bicarakan

Nah itu tuh liat gambar itu! Kan jalur sebelah kirinya pohon (dari arah foto diambil) itu jalur khusus untuk pengemudi dari arah Jambu Dua, sedangkan jalur sebelah kanannya pohon itu jalur khusus untuk pengemudi dari Air Mancur.

Foto itu nggak pake perbesaran dan diambil tok dari depan Sate Taichan Bang Komeng. So, bisa dibayangkan kan seberapa dekat posisinya.

Really? Masi bingung? Apakah penjelasan saya sebegitu membingungkannya? Hua ha ha maafken kalo gitu.

Liat google maps ini aja deh:

Aaah, sebetulnya ada yang begini sih pas di depannya

Nah setelah masalah posisi sudah berada diluar kepala, mending kita cuz bahas tempatnya deh.

Ehm, agak disayangkan sih, kenapa milih tempat itu.

Pertama gegara mepet banget ke jalan raya. Saya agak kebingungan dimana pengendara mobil bisa memarkir mobil mereka.

Bibir jalan? Kurang asem namanya. Uda ngeliat kan, seberapa padet daerah itu.

Kedua masalah kebersihan.

Kotor banget sampe kita mual nggak nafsu makan sih enggak. Cuman ya begitu, agak berantakan dan pas ngelapin meja pake tissue, tissue nya jadi item. Banyak daon juga sih, tapi who mind some daon untuk tempat makan setengah outdoor dan deket pohon? *nyengir*

Lalu kualitas pelayanan, saya pikir masih bisa ditingkatkan sekali ya. . .

Saya tidak tahu apakah pemiliknya ke situ setiap hari, tapi kemarin kebetulan mereka emang lagi ada, jadi pas kita udah duduk dan lumayan lama nunggu disamperin (padahal ternyata menu ada di toples dan tinggal kita isi lalu anter), sang pemiliklah yang memberi pencerahan dan mengambil pesanan kami.

Tidak ada keluhan masalah itu, I mean memang banyak tempat makan yang mengusung konsep sama, and its ok. Saya hanya ingin memberi pencerahan kepada para calon mengunjung baru.

Yang saya keluhkan adalah lamanya rentang waktu untuk menghidangkan semua menu.

Untuk orang-orang yang nggak perlu ambil foto semua hidangan dan langsung santap saja sih nggak segitu masalah.

Tapi bagaimana dengan para blogger/instagramer yang butuh foto semua menu yang dipesan secara lengkap dulu baru makan? Keburu dingin dong separo nya.

Saran saya, gimana kalau bikinnya per meja saja. Jadi misalnya sekarang bikin khusus untuk meja 1, lalu setelah selesai lengkap semua, baru pindah bikin buat meja 2, baru lagi nanti buat meja 3, meja 4, dan seterusnya.

Dan kalo misalnya pesanan sudah kira-kira lengkap, alangkah baiknya crosscheck ke meja dulu. Kayak kemarin kan kurang aqua belum dianter-anter sampe ampir abis makanan dan terpaksa saya ambil sendiri.

Anyway in the end saya nggak sebegitu keberatan dengan semuanya apalagi mengingat harga makanannya murah sekali.

Pengunjung bisa mencoba semua menu dengan membayar sekitar 100-150 ribu saja.

Yeah, serius.

Errr, menu makanan nya ya, bukan termasuk minuman. *memincingkan mata*

Kemaren saya dan Sarah mencoba:

Sate Maranggi Lemak
Sate Taichan Paket
Sate Taichan Kulit
Ceker Larva
Lontong untuk masing-masing dua porsi, lalu minumnya es teh manis dua, dan aqua satu.

Dan guess how much we should pay! Rp. 70.000.

Iya, 70 rebu doang! Murah banget lho mengingat terkenalnya sate taichan dan seberapa mahalnya cabe di zaman sekarang. Wkwkwkwk

Dan apakah ‘murah’ merupakan satu-satunya alasan saya merekomendasikan tempat ini? Salah besar!

Rasanya, oh my God. . . .

Saya tidak punya perbandingan berhubung saya baru pertama kali memakan sate taichan dan sate maranggi di sini, tapi sumpah enak banget.

Pedesnya, gurihnya, santennya (ceker), uulalaaaaaa. . .

Dari 1/10, saya akan memberikan Sate Taichan Bang Komeng dengan nilai 7.8 dan definitelly gonna back someday. . .^^

Saya akan mencoba semua menu yang ada disana jika saya bersama dengan orang yang tepat.

I mean bersama Sarah saya tidak boleh memesan banyak. Tidak ada yang menghabiskannya nanti. Itu yang kemaren aja kami udah puyeng dan nyisa. Gegara kebanyakan minun sih padahal😂

Anyway sampai ketemu di tulisan selanjutnya ya. . .😘😘😘

Advertisements

4 thoughts on “Sate Taichan Bang Komeng Bogor Yang Super Ulalaaaaaa

    1. Berhubung aku gila pedes ya Din ya, jadi lebih suka sate taichan sih. Misalnya sate standart gitu, aku juga biasanya bumbu kecap dan cabe-bawangnya banyak-banyak. Ha ha ha ha

      Coba coba coba ayo. . .😁

      Like

  1. Sate taichan itu sate ayam rebus trs pake cabe bawang yg rasanya asem pedes ya?
    Aq blm pnh coba hahaha.

    Pengen ke bogor tp kapok ah, ke bogor sm pacar putus mulu wkwkwkw.
    Aq penasaran sm foresthree, pengen ksna, beberapa kali cuma bisa ngilet kalo liat ownernya share foto menu baru di path 😂😂 tapi aq sm Masbeb udh bikin kesepakatan ga akan ke bogor sebelum kami menikah. Hahaha

    Liked by 1 person

    1. Iya Syer. Ayam rebus sama bumbu cabe bawang asem pedes. Bener. Cobainlah enak banget.😁

      Entar aku tulis masalah foresthree supaya kamu makin ngiler.😄

      Semangat! Bentar lagi ini kan.

      Aku respect sama perjanjian dan kepercayaan kalian, tapi jujur emang lucu dan aku ketawa banget sih pas baca nya. Ha ha 😂😂😂

      Like

What you think guys?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s