Saat Janji Plus-Plus Berbuah Minus, Siapa Yang Paling Dirugikan?

Baru sedikit lebih dari satu bulan dilantik, kebijakan dari gaberner dan wagaberner Jakarta yang baru ternyata sudah mulai meresahkan public.

Sebut saja permintaan APBD jumlah fantastis yang lebih dari sepuluh kali lipat APBD sebelumnya, alokasi dana berlebihan (620 jeti) hanya untuk membetulkan akuarium DPRD, sampai dengan kebijakan penghapusan subsidi daging dan kemudahan akses tunai bagi penerima KJP (yang bakal jadi KJP Plus).

Well, semua itu sih kedengeran kecil, biasa aja untuk ukuran Indonesia. Hanya saja, thanks to the last gaberner sebagai perbandingan, hal tersebut jadi memilukan hati.

Wait, segitu memilukan hatinya kah? Tidak juga, semua tergantung siapa diri kamu yang memandang.

Sewaktu saya sedang membaca Line Today, salah satu akun dengan nama pengguna XXXX mengomentari “Ha ha ha ha Rasain lu JKT58” yang kemudian salah satu balasannya keluar dari akun YYYY yang berbunyi “Kok bisa lu ketawa. Harusnya nangis lah. Wong JKT42 kayak elu kagak ngupas nangka, eh kena getahnya juga. Gw-gw setidaknya kena getah abis berpartisipasi.”

Dengan kegigihan membaca komentar, saya sampai pada balasan selanjutnya XXXX yang berbunyi “Getah apa? Getah-getah nya JKT42 paling kena bayar pajak doang. Seberapa persen sih JKT42 yang butuh subsidi dkk? Yang ada kita malah dulunya bulan-bulanan diporotin Ahok buat subsidiin mayoritas JKT58.”

I was like, God, yang dia bilang bener-bener apa yang saya pikirin.

Sebelumnya saya dan gebetan saya juga pernah ngobrol ringan di kereta. Dia bilang “Jakarta bisa hancur kalo begini terus. Masak pungli diizinin lagi sih?”

Saya cuman ketawa dan bilang “Kalo aku sih sukur ya. Biar ngerasain tuh dampak nyia-nyiain Ahok gimana.”

Dia berdehem. “Iya sih.” Katanya. “Sebenernya kalo dipikir-pikir kita-kita ini hampir nggak kena dampak sama sekali ya. Mau itu Ahok, mau itu sapa, kita sama aja ya gini-gini aja. Ngapain ribet ya?”

Ini buka ngomongin SARA ya. Yang dimaksud JKT42 itu bukan suku A agama A dkk doang. Sekenalnya saya aja, banyak kok Muslim yang masuk JKT42.

Ah ini terkesan sombong tapi memang faktanya begitu.

JKT42 yang katanya kalah ini sebenarnya memang nggak ada kalah apa-apa selain hati nurani.

Yeah, we have nice house (ga butuh rusun), nice car (ga butuh transportasi public segitunya), nice job (nggak usah nunggu gajian dan subsidi bisa beli daging dan kebutuhan kualitas terbaik), we not really need government help.

Doh, what you think guys? Do I sounds nyebelin? Or am I right?

Advertisements

11 thoughts on “Saat Janji Plus-Plus Berbuah Minus, Siapa Yang Paling Dirugikan?

  1. Katanya mau bikin KJP plus, kok jadinya KJP minus? Nggak bakal bisa bikin baso dan nuggets dong di Jakarta kalo daging mahal..
    Udah boros banget anggarannya tujuannya juga ga penting. Mending boros kalo buat kesehatan, pendidikan, sanitasi warga. Duh!

    Liked by 1 person

    1. Iya. . . Makanya gedeg kan. Orang dodol aja pasti bisa mikir dong kalo bersihin got jauh lebih penting dari bersihin air mancur. Udah gitu jumlah anggaran nya, udah kayak uang tinggal cetak aja, bukan dari hasil jerih payah para rakyat yang sebenernya nggak ikhlas-iklhas banget buat ngebayar pajak.

      Like

    1. Iya. Emang nggak terlalu guna sih ngomong sekarang, itu tadi bikin artikel gegara emosi abis baca cerita curhatan ibu2 pemegang kjp.

      Pelajaran buat kedepannya aja. Kasian rakyat yang kecil, terancam makan daging sekali setahun lagi kayak zaman baheula.

      Liked by 1 person

What you think guys?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s