Kapan Aku Bisa Rajin Bebersih?

Hasil gambar untuk wanita multitasking

Kemaren salah seorang teman blogger yang bernama Agit menceritakan kemalasannya.

Saya hampir sujud syukur. “Finally ada cewek yang malas juga ya. Ternyata bukan aku doang yang freak.” thats what I thought.

But then setelah membaca lebih detail tentang kemalasan yang dia tuliskan, saya malah jadi semakin merasa terpojokkan.

Derajat kemalasan kami berada di tingkatan yang jauh berbeda. She said she still love to do chores.

Mein malas?

20171123_164508
Penampakan kulkas

Yeah, saya nggak tau seberapa banyak makanan yang udah kadaluarsa atau busuk atau hampir busuk di dalam sana.

No, jangan pula ungkit seberapa tebal salju freezer.

20171123_164437
Nyempil di pojokan

Berkas-berkas kerjaan, bekas paketan, beberapa hadiah belum dibuka, semuanya ada di pojok itu.

20171125_203809[1]
Pojokan ruang tengah
Kalau di perbesar yang gulung-gulung di atas meja itu kabel-kabel yang saya nggak tau lagi mau digimanain dulu buat bisa kebuka dan rapih lagi saking udah lama nya begitu dan jadi juwet kalo kata orang Dayak.

Blender juga, itu yang bawah meja ada benda ijo kecil itu, itu blender. Kenapa bisa ada disitu? Apa yang terjadi sehingga ia lari dari dapur? T.T

Malas saya sampai ke tahap itu. Sampai ke tahap yang kadang bikin mama ampe “Vall, please. . .”

I dont know guys, I just HATE to do chores.

After a day in the office and another day in traffic, all I want to do is mojok di kamar sambil liat instastory nya Mimi Peri.

Mama bilang saya bakal di usir mertua. “Well, Im not gonna live with mertua anyway”, itu kalau mau argument bodoh.

But its not the point. I want to be a super woman that can do everything and still being happy.

Saya baru beresin. . .

 

Kamar utama dan dapur doang, belum kamar mandi dan dua kamar lain belum gudang belum depan, tapi rasanya udah super capek dan jutaan kali pengen teriak “I need a housekeeper.”

We not even talk about membersihkan lantai atau halaman atau debu tangga atau debu lemari atau debu jendela yet.

Whyyyyyyy? What happened with me?

Ada nggak sih diantara kalian yang tipe nya sama kayak saya? Gimana cara kalian buat menangani sifat jelek ini?

Rasanya lelah diomelin mulu kalo mama udah ngeliat yang begitu-begitu. Tapi ya susah. Kadang ada kalanya saya bersihin rapih, tapi nggak selang beberapa hari, udah kayak kapal pecah lagi.

Masuk akal sih kata mama, membersihkan rumah itu tiap hari, jangan cuma pas kapan rajin doang.

Tapi masalahnya adalah saya nggak bisa nyeret diri buat ngelakuin itu tiap hari dan ujung-ujungnya ya berantakan lagi, kayak kandang babi lagi, diomelin lagi.

Tinggal sendiri rasanya sangat berat. T.T

Advertisements

23 thoughts on “Kapan Aku Bisa Rajin Bebersih?

  1. Blender bawah komputer wkwk
    Ini pasti hubungannya sama banyaknya barang di tempatmu Val. Kamarku juga berantakan. Setelah mikir2, sepertinya penyebabnya adalah karena banyaknya barang nggak penting yang entah kenapa main masukin ke rumah aja. Dan yang ada akhirnya cuma mikir-mikir-mikir tanpa kerja beberes rumah~

    Liked by 1 person

    1. Wkwkwkwk iya sih bener juga ya kalo dipikir-pikir, kadang kita beli barang tuh nggak mikir kita butuh apa enggak.

      Ada diskon gede(walaupun abis dinaikin dulu), beli. Ada bentuk/warna lucu, beli. Ada temen punya dan dia kelihatan bahagia banget punya itu, beli.

      Nggak mikir kita butuh apa enggak. Nggak mikir.

      Akhirnya tau-tau rumah penuh, dan barang-barang tadi nggak jelas kayak sampah dimana-mana. Ha ha

      Like

  2. Dulu emang paling males banget mba, keliatannya kecil tp ternyata kalau ditumpuk jadi riweuh banget hahah.

    Mulai jaman semester tua sadar, ternyata bersih2 itu bisa jadi pelampiasan stress, nyuci piring doang, dll. Dicicil aj dulu mba, dari kebiasaan kecil, mangatss

    Like

  3. Entahlah, malas versiku itu banyak tidur kak.

    Tapi aku paling suka beberea rumah. Aku gak bisa meninggalkan kamar dalam keadaan berantakan.

    Aku suka pusing kalau lihat yg gak rapi. Bad mood. Ya gitu deh. Mgkn itu krn sifat atau gmna jg kali ya. 😩😓

    Jujur aja, aku terbebani jg dgn sifat kayak begitu. 😢

    Like

    1. Hua ha ha ha manusia ya. . .

      Ada yang terbebani gegara males, ada juga yang terbebani gegara rajin. Untuk ukuran kamu ya, aku lebih suka nyebut itu rajin dan perfectionist. Ha ha Kalo tidur doang ma semua orang juga demen atuh Git. Dan kamu juga dengan mudah mengalahkan keinginan tidur itu dengan mengajar. Keren banget. Entah kapan aku bisa kek begitu.

      Like

  4. tinggal sendiri memang berat Val, apalagi kalau kerja sampai sore atau kadang sampe malam. males banget mau beberesan. aku pernah ngalamin juga. tapi untungnya kapalku nggak sepecah kapalmu. hehehe. soalnya pas ada waktu, aku selalu ingat, “wah nanti kalo mama lihat rumah ini kayak kapal pecah nanti aku bakal kena omel.” aku paling nggak suka diomelin sih, jadi sebisa mungkin meminimalisir keberantakan. cukup kamarku aja yg kayak kapal pecah. 😀

    Like

    1. Hua ha ha ha ini “untungnya kapalku nggak sepecah kapalmu. hehehe.” savage banget dah. Ngakak guling2. #bukannyamalu

      Ya gitu aku juga males kalo diomelin mama. Soalnya mama tuh ya, kalo ngomel tuh sanggup berapa jam dan jalar sana jalar sini dari satu topik bisa jadi seribu.

      Tapi ya gitu aku nggak jera-jera aja. Ha ha

      Lelah Hayati pengen nikah supaya ada yang bantu beresin. Ha ha

      Liked by 1 person

What you think guys?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s