Berantem Dengan Calon Ibu Mertua

IMG_2561.JPG

Aslinya agak salah sih untuk menyebut dia ‘calon ibu mertua’ mengingat saya dan si anaknya (sebut saja Rossi) ini masih belum ada kesimpulan bener-bener sampe yang ‘fixed nikah’ melainkan baru merundingkannya saja.

Tapi, sepertinya begitulah anggapan semua orang. Keluarga saya, keluarga Rossi, semua berpikir kami akan menikah. So, marilah kita kekeuh untuk menyebutnya seperti itu. He he

Singkat cerita di bulan November lalu, Rossi datang ke Indonesia nya itu, dengan membawa ibunya.

Niat si ibuk sih ‘katanya’ untuk jalan-jalan menghindari udara dingin. Tapi you know lah asli-aslinya, meneliti saya, si single mama dari negara dunia ketiga yang bikin anaknya nabung duit dan nekat-nekatan nabung cuti cuman buat ketemu doang.

Nah awal-awalnya, saya dan ibu Rossi ini saling menyukai walaupun enggak bisa ngomong ke satu sama lain.

Kami menyanyi sepanjang jalan, bercanda juga enggak pernah habis, dia curious dengan Indo dan saya menjelaskan dengan baik, kami juga somehow terkoneksi melalui Joel. Dia bahkan sempat menceritakan tentang pengalaman dirinya dahulu sebagai ibu tunggal di usia muda.

Tapi kemudian, keadaan jadi berubah sekitar di hari ke-3. Mulai bertingkah si ibuk. Dia enggak lagi banyak omong ke saya kayak yang sebelumnya dan saya juga gerah sih sama dia gegara pengen jalan kaki kemana-mana sedangkan dia tau saya punya anak dan sekalipun bawa nanny tetep aja capek saya gegara Joel kan enggak mau sama nanny 100% (dia bandingkan dia dulu enggak pake nanny dan cari duit pun sendiri. Dia ibu hebat dan saya manja-_-). Kemudian interaksi antara kami mostly hanya lewat Joel. *rolling eyes*

Tapi masih tahan lah ya satu sama lain. Setiap habis pulang, mereka ke hotel dan saya ke rumah, kita akan nenangkan diri masing-masing dan besok paginya bakal udah fresh lagi pas ketemu.

Sampai kemudian, kami ke Bali, dan pada hari ke 4 di Bali lah, tragedy besar terjadi.

Kami ke Bali pakai itinerary dadakan ya temen-temen. Soalnya rencana awal teh ke Jogja, bukan ke Bali. Jadi saya enggak ada persiapan pengin ke Bali. But anyway, dia juga suka change plan sih. Orangnya self centered.

Back to the Bali day 4th. Besoknya kami mau ke Nusa Penida.

IMG_2565.JPG

Dan seperti biasa, dia akan menanyakan detail itu plan yang saya buat sampai berkali-kali. . .dan kalian juga tahu bahwa saya bukanlah orang yang sabar atau mengalah, so, yeah, seperti yang sudah saya katakan sebelumnya, saya akhirnya berantem dengan ‘calon ibu mertua’ saya. Dia juga sudah gedeg sama saya tentang fakta bahwa anaknya membayar untuk 100% trip kami. Dia berpikir saya gold digger (from the beginning tho).

But FYI juga guys saya sudah bilang ke anaknya bahwa sekarang jalan-jalan bukanlah prioritas saya dan saya memiliki banyak tanggungan sehingga enggak bisa seenaknya membelanjakan uang saya seperti dahulu. Anaknya saja yang masih mau aja.-_-

Bayangkan guys dia bilang ke anaknya di hari ke 5: “Kalau kamu dateng kesana nyamperin dia, kamu menghancurkan hidup kamu sendiri. Dia adalah wanita yang sangat buruk sifat bahkan lebih buruk dari sifat adik kamu.” (Dia punya anak perempuan yang keras kepala dan selalu berantem sama dia juga.)

Sekarang-sekarang sih kata Rossi, dia agak sering juga sih nanyakan tentang saya. Pernah waktu Natal juga dia nanya tentang gimana natal saya dan apa yang saya lakukan. Entahlah nanya gimana, sepertinya dia nanya demi melihat reaksi anaknya menlihat tanda entah kami sudah lepas kontak atau bagaimana. Ha ha

Dia juga suka nanya tentang Joel. Dia juga ada kasih liat foto-foto Joel ke temen-temen dan keluarganya bilang itu cucunya di Indonesia. Dia bilang kalau anaknya nikah sama saya, dia enggak bakal dateng ataupun ngomong sama saya, paling Joel. *rolling eyes*

Kata Rossi,s epertinya dia udah menyerah untuk menentang dan enggak segitu ribet lagi.

Btw si Rossi punya nenek yang menyukai saya ya. Jadi pas mereka pulang, saya titip buah tangan beberapa kesenian Bali buat nenek Rossi, dia seneng banget, katanya dia ngerti saya dan memang enggak cocok juga sama mama Rossi. Saya juga ada kasih boneka kadal kan, mama Rossi ada diisengin mau dikasih kadal itu padahal dia kan emang enggak suka. Granny emang lucu^^

Kalian ada pengalaman serupa atau bagaimana guys? Ceritakan ya supaya saya enggak merasa sendiri. Hi hi^^

Advertisements

15 thoughts on “Berantem Dengan Calon Ibu Mertua

  1. Konon kata Kang Garem, Ibunya dia bakal marah2 kalo lagi lagi kecapean aja. Tapi selama aku tinggal sama mertua nggak ada hal2 nyebelin sih Val. Malahan dari dulu aku nggak dikasih bawa barang2 berat, soalnya Ibunya Kang Garem tinggi dan aku pendek 😀

    Like

  2. hmm.. berkah banget kalau bisa dapat yg seiya sekata.. atau minimal ngga ngeribetin..

    kalau engga, yaa satu2nya cara coba memahami kenapa kok dia mikirnya kaya gitu, maklumin, dan cuekin \^.^/ and it works for me…

    trus aku jg jadi bayangin ntar aku ke menantu kaya gimana dong – wkwkwk..

    Liked by 1 person

    1. Wkwkwkwkwkwk. Baru baca Mbak. Jadi ngakak sendiri ngebayangin nanti ketemu sama pacarnya Joel. *hapus keringet*

      Honestly aku ngerti sih, makanya aku enggak yang gimana-gimana nuntut dia buat ngertiin aku atau apa. Dan aku juga bodo amat sebenernya. Kasian anaknya aja, tengah-tengah-_-

      Like

  3. Repot ya mba kalau gak cocok sama camer… jadi bersyukur punya camer baek banget 😭

    Moga aja pertemuan-pertemuan berikutnya jadi lebih akrab. Wajar sih kalau seorang ibu was-was sama (calon) pasangan hidup anaknya, apa lagi kalau belum pernah kenal sebelumnya sama calon menantu. Lama-lama juga bakal liat kok, bahwa engga ada niat buruk sama anaknya.

    Liked by 1 person

    1. Amiiiin. Sorry baru ngebales. Sok bisi akutuh. . .^^

      Lucky you punya camer baeq. Jangan sampai kau sia-siakan sebab aku siap memburu. ha ha

      Aku gatau sih kapan bakal ketemu lagi. Ini dateng yang entar bulan April ini, anaknya sama neneknya doang. Si ibu enggak mau ikut lagi. Katanya dia Christmas ‘maybe’.

      Like

    1. Maaf baru bales, maybe udah basi kali ya ini.

      Tapi saya baru punya camer teh gegara emang saya enggak pernah punya ‘mer’ sama sekali. Single parent from the begining. *hapus keringet*

      Anak camer ini adalah sahabat lama yang ternyata ‘demen’ dari dulu tapi akunya selalu ada hubungan sama orang. Jadilah dia baru bisa maju setelah jadi single parent. Ha ha ha ha.

      Like

  4. winona571

    Belum punya mertua… jd nggak bisa kasih saran. Tapi bukannya mmg sering kejadian ya? Nggak cocok sama mertua…
    Mungkin mmg sebaiknya nggak hidup serumah.

    Like

  5. Hahaha.. untung ketemu camernya jarang2 Val, coba klo serumah waduhh bs perang dunia tuh.. aku sih prnh ngerasain tinggal sm mertua, sekilas ky baik2 aja, mertuaku suka nyuruh aku ga usah bantu2 kerjaan rumah, malah sering nyuruh tidur siang. Tp tetep aja aku ga berani keliatan lg males2an, akunya jd fake person banget. Skrg pas udah tinggal di rumah sendiri bebas deh mo ngapa2in, mo males2an jg bodo amat haha..

    Like

    1. Keknya semua menantu (kecuali yang di sinetron Azab) juga pada fake person deh Mbak. Ha ha

      Aku ga sempet jadi fake udah ketahuan aslinya dulu😅

      Untunglah udah pindah kamu mbak. Kasian aku. Walaupun belum pernah ada mertua, udah ketemu calonnya udah jetahuan bakal gimana. Seandainya beneran sampe nikah, untung ini cowok ada rumah sendiri🤣

      Like

    1. Hi hi makasih. . . Itu juga sih yang aku dan partner ku sepakati. Nanti urusan mama nya mah enggak usah terlalu dipusingkan lagian mama nya juga enggak yang nentang nikah banget, cuman enggak mau dateng doang🤣🤣🤣

      Like

What you think guys?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s