Kalau Bisa Memuji Atapun Diam, Kenapa Mesti Merendahkan?

IMG_3786.JPG
Gimmie the goodness Sun. . .^^

Selain makan dan poopoo, #1000HoursOutside adalah aktivitas yang saya dan JHL selalu lakukan setiap harinya.

Kalau nggak pagi sekalian berjemur, kami akan keluar rumah dan melancong di sekitar pada sore harinya sekitaran jam 3.

Biasanya, kami akan berjalan keluar mengitari komplek, belok sedikit ke kolam ikan, lurus ke foodcourt, kemudian mampir ke taman ke lapangan basket sebelum kemudian kembali lagi ke rumah.

Nah di kolam ikan, foodcourt, taman, dan lapangan basket ini, biasanya ada aja orang-orang yang seperti kami kegiatannya. Kalau nggak pembantu-nanny, ya oma-oma dengan suster nya atau dengan cucu nya.

Kan ada gazebo tuh, biasanya pada nongkrong disitu. Saya? Pernah sesekali duduk juga.

Yeps, literally ‘sesekali’. Inget kan cerita saya tentang aktif nya JHL. Boro-boro mau nangkring ngehosyip, duduk ngambil napas aja susye.

Tapi ya walaupun saya jarang ikut duduk karena saya kudu ngikutin JHL, ya saya jadi pada kenal dong dengan mereka. Wong tiap hari banget mereka nongkrong dan tiap hari banget pula saya ngejar-ngejar JHL.

Ya nggak kenal banget sampe ke nama da nasal tempat sih. Cuman saling menyapa lah kayak. . . “Eh Dede nya udah gede aja ya nggak berasa.”- “Eh udah bisa lari ya sekarang.” Bla bla bla begitu. . .

Dari rutinitas iseng saling menyapa itu, ada beberapa kali yang sebenernya bikin saya down dan esmosi.

Contohnya:

Oma: Kok anak mu item ya? Padahal badan kamu dan suami mu putih punya.

Saya langsung JLEB! dan pengen nanges Bombay.

Waktu JHL masih bayi begini sih enggak segitu masalah. Saya juga nggak masalah. Bagi saya JHL masih tergolong putih kok walaupun enggak seputih cucu si oma.

IMG_4018.JPG
Coklat lah ya dia, bukan hitam.

Hanya saja nantinya kalau si JHL udah ngerti dan jadi tersakiti perasaannya dan mulai membandingkan diri dengan orang hingga jadi nggak percaya diri bagaimana?

Saya ofcourse akan berusaha semaksimal mungkin menjelaskan ke dia bahwa semua orang itu berbeda-beda dan semua sama cakep dan cantiknya sehingga dia enggak usah down untuk hal-hal semacam itu, hanya saja kan kalau keseringan dia denger bahwa kulitnya hitam jelek dkk, dia juga manusia dan bisa tersakiti keleus. Apalagi anak-anak posisinya.

Akhirnya waktu itu setelah beberapa kali nanya begitu, ada satu orang yang saya sahut dihadapan lumayan banyak penongkrong dengan sahutan “Is there a problem for you with my son being black?” pakai bahasa Inggis sambil tangan di pinggang dan kemudian walk out. Am not proud begitu ke orang tua tapi itulah hasilnya kalau kamu mengusik emak-emak yang dibangunin jam 5 pagi oleh bayinya. Ha ha.

Probably hurt their feeling but they hurt me more.

Apalagi contoh yang satu ini juga:

 

IMG_4211.JPG
Basyeh da cimera mamih. . .

Oma: Kok JHL sekarang semakin nakal ya. Nggak bisa diem nggak kayak di Rafael (cucunya).

Dduar!

Saya merasa gerah dengan perkataan itu di kali pertama. Hanya saja saya masih kalem dan tertawa untuk menjelaskan bahwa di dalam keluarga dan pola asuh saya, saya tidak memasukan ‘nakal’ ke dalam perbendaharaan kata. Saya jelaskan bahwa JHL itu aktif, penasaran, dan belajar. Si oma hanya tertawa.

Waktu itu sih saya tidak peduli dia menertawakan penjelasan saya yang penting saya sudah menjelaskan dan menyampaikan permintaan saya agar tidak memanggil anak saya nakal lagi.

But then beberapa hari kemudian saat JHL lari-lari enggak mau diem untuk berjemur di area panas, oma itu dengan teman-temannya, bilang lagi bahwa JHL nakal tidak seperti cucu-cucu mereka yang penurut dan diam sekali bentak.

Fiuh! Saya hampir meledak, tapi bisa menahan diri untuk kembali menjelaskan.

Hanya saja sesering apapun saya menjelaskan, mereka bukannya menghargai boundary saya, system saya, mereka tetap mengatakan ‘kepada saya’ (I don’t care kalau mereka ngomongin saya dibelakang saya) bahwa anak saya nakal dan perlu di disiplinkan.

Honestly guys, why would you do that?

Satu cntoh lagi:

IMG_4648.JPG
Dibawah mata itu alergyh ku Qaqa. . .

Oma: JHL kok kurus ya sekarang? Nggak mau makan ya? Kamu harus kasih dia vitamin A, vitamin B, vitamin C kayak yang cucu saya minum. Dokter anak mu dimana?

Hellooooow, kamu bangga dengan cucu obesitas kamu? Terserah saja. Hanya untuk kasus JHL, saya lebih suka dia yang padat, berisi dan tinggi seperti sekarang ini.

Ah pokoknya bede dah. Ternyata orang yang suka julid dan kepo itu enggak cuman tetangga rumah di kampong saya doang ya. Orang kota juga enggak kalah. I used to think hidup di kota bisa lebih gampang karena nggak ada yang merduliin kanan kiri, tapi teryata tidak.

Komplek sebagus Citra, Taman Palem, Taman Surya, Permata Surya pun nggak kalah kepo nya. I know from three years experience.

Ya memang sih yang cici-cici nya nggak ada yang begitu. Let alone saling menyapa untuk ngejulid anak, senyum satu sama lain aja jarang. Well, ketemu satu sama lain pun jarang. Keluar rumah mereka langsung masuk mobil dan cuz, pulang kerumah keluar mobil langsung in.

Yang ngezelin itu OMA OMA NYA.

Adakah kalian pengalaman sama?

Advertisements

14 thoughts on “Kalau Bisa Memuji Atapun Diam, Kenapa Mesti Merendahkan?

  1. Setiap Oma emang gt sih, selalu banggain cucunya ke semua orang. Tapi kalau sampai ngebanding2an apalagi ngerendahin dan ngehina anak orang lain ya kudu dijulidin baliklah.
    Didiemin saja makin menjadi ntar.
    Soal anak, emak emak paling pantang anaknya dikata2in.
    Jangan bergaul sama oma2 begitu lagi Val, gak asyik dunia jadinya.

    Liked by 1 person

    1. Iya buk Ida. Aku mah gangerti sekarang kalo udah nyangkut anak udah nggak ada pikiran logis lagi, samber aja gapeduli alis😂

      Dan well, sekarang emang kami udah mainnya menghindari area area tersebut demi kebaikan🥴

      Like

  2. Berani banget kamuuuu bilang gitu ke Oma2nya langsung wkwk. Kalau udah menyangkut anak udah beda sih ya

    Kayaknya JHL belum bisa dibilang item deh kalau dari foto. Lagi pula masih kecil banget kan, kulitnya masih sangat memungkinkan berubah. JHL yang aktif dan suka penasaran menurutku juga pertanda bagus. Emang menurut cucu oma yang kalem2 diem itu tandanya bagus apa hm.

    Susah val dengerin nyinyiran mereka satu2, nggak bakal ada habisnya. Selalu ada yang salah aja dah

    Liked by 1 person

    1. Makemak Del biasa. Duluan nyeplos daripada mikir. Jangan ditiru🤣😅

      Nah makanya. Aku sekarang udah menghindar banget ada dalam radar yang bisa saling sapa sama mereka. Udah gamau denger apapun lagi yang nggak jelas😅

      Like

  3. Suamiku baper gegara eyang tetangga (sodara jauh) bilang gini waktu kami baruuu banget turun dr go car pas mudik ke Bekasi (masuk rmh aja belum).
    Eyang : Eh Rayqal, udh balik aja ni orang kalimantan. Kok skrg iteman?
    Aku: Hehehe iya eyang ikut ayahnya pendidikan seminggu (ga mau nanggepin soal kulit)
    Eyang: Oh gitu, iya ni kok Rayqal iteman sik sekarang? Kepanasan ya disana?
    Aku: (ngebatin lah gw sm Rayqal ga pernah keluar rumah tiap hari njirrr, gmn bisa item?!) Hehe iya eyang, udah ya masuk dulu.
    Pas malemnya suamiku blg gini “aku kok baper sih rayqal dibilang iteman? Perasaan ga item ah anak kita”
    😀😀 Iya emang ngga. Cuma mindset org tua itu kan blg kalimantan panas dll jd selalu menanggap klo tinggal dsna nti jd iteman 😌😌😌.
    Wess lah jgn ditanggepin, klopun anak gw hitaci (hitam tapi cina wkwkwk krn matanya sipit), ga papa asal gedenya jd gubernur bank indonesia 😂😂

    Liked by 1 person

    1. Nah Syer salut kamu yang ga baper. Aku hanya bisa toss dengan suami mu. Aku gatau dari hamil dulu kalo udah nyangkut anak, sensi banget kayak PMS😝

      Emang gitu sih padahal. Kulit kan ga nentuin hidup si anak bakal kek gimana.

      Amiiiin mas Ray jadi gubernur BI. Amiin juga Joel jadi youtuber kece atau pengusaha batu bara despite gimanapun warna kulit dan “lapang” jidat mereka🤣

      Like

What you think guys?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s