Cinta Beda Agama, Terlalu Posesif, Do’i Nggak Mau Balikan Lagi

Andre (nama samaran) curhat:

Jadi orang perasa diantara teman-teman yang selalu berpikir logis susah juga.

Setiap saya cerita masalah ke teman atau sahabat saya. Semuanya seperti menganggap enteng. Kebanyakan cuma bilang santai aja,lupain aja, lemah kamu gitu aja sedih.

Saya pernah di posisi mereka yang ngga tau gimana rasanya, sampai suatu saat saya ngerasaain seperti ini dan sadar kalo perkataan spt itu sangat tidak membantu. Sepertinya sepele tapi tidak bagi yang merasakan.

Orang itu juga macem-macem ada yang cepat pulih ada yang lambat. Saya mungkin yang lambat. Jujur sampai saat ini saya bingung mau bagaimana. Saya akan mulai cerita masalah saya.

Cerita saya tentang cinta beda agama. Kalo udah  sayang. Kadang logika pun dikepinggirkan. PDKT mungkin udah hampir 6 bulan. saya ditolak udah dari bulan kedua. harusnya saya udahin aja habis saya ditolak pertama kali. tapi doi nggamau saya pergi. jadi kita masi tetep deket sampe bulan ke 6.

kita baru jadian di bulan ke enam. mungkin waktunya juga belum lama banget tapi saya ngerasa saya sayang banget sama doi. Soalnya rasanya udah klop aja sama doi dalam segala aspek. Saya mungkin terlalu posesif saat pacaran. Karena takut kehilangan doi. si Doi emang lebih banyak berteman dengan cowo.

Sebelumnya juga pertengkaran yang ada itu gara2 saya yg setiap waktu selalu pengennya sama dia. Jadi dia mngkin kurang bisa bergaul sama temennya.

Suatu waktu doi belajar di tempat temen cowonya yang juga sahabatnya. Mungkin saya yang terlalu posesif karena waktu itu juga udah malem banget dia blajar disananya. Saya jadi nuduh dia yang engga2. Semenjak itu doi minta pisah.

Sebelumnya dalam 9 bulan mnjalin hubungan. Doi atau saya udah berulang klai memutuskan untuk udahan soalnya ntar kalo beda agama pasti bakal sulit kedepannya. Cuma dalam 9 bulan itu masing masing dari kita tetep kukuh sama sama soalnya juga sama sama sayang.

Sekarang dia kukuh ngga mau berhubungan gara gara masalah yang terakhir itu. Sementara saya masih diselimuti rasa bersalah karena kesalahan yang saya buat. Saya nggamau pisah. Saya masih berharap saya bisa memperbaiki kesalahan yang ada.

Karena masalah ini saya ngga fokus dalam berbagai hal seperti sosial dan pekerjaan.

Continue reading “Cinta Beda Agama, Terlalu Posesif, Do’i Nggak Mau Balikan Lagi”